PM, Sharansky menyapa 351 imigran Amerika – termasuk lima pasang anak kembar dan dua pasang kembar tiga

Sekitar 350 imigran baru dari Amerika Utara – termasuk lima pasang anak kembar dan dua pasang kembar tiga – disambut secara pribadi oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu di Bandara Ben Gurion pada Selasa pagi. “Saya bangga pada Anda,” kata perdana menteri kepada kelompok tersebut. “Kami semua bangga padamu. Teman-teman Israel, baik Yahudi maupun non-Yahudi, semuanya bangga padamu.”

Para pendatang baru dalam penerbangan charter khusus Nefesh B’Nefesh disambut dengan nyanyian, tarian, dan sejumlah pidato singkat namun hangat oleh berbagai pejabat, termasuk perdana menteri dan ketua Badan Yahudi untuk Israel, Natan Sharansky.

“Berapa banyak kakek dan kakek buyutmu yang memimpikan hal ini?” Sharansky bertanya pada para pendatang baru. “Tutup lingkarannya.”

Nefesh B’Nefesh adalah organisasi nirlaba yang didirikan pada tahun 2001 untuk membantu orang Yahudi Amerika Utara dan Inggris membuat aliya (berimigrasi ke Israel). Penerbangan aliya pertamanya terjadi pada tahun 2002.

Kedatangan rombongan pada hari Selasa ini diselenggarakan bekerja sama dengan Sahabat IDF.

Sharansky mengatakan kepada para imigran bahwa tidak ada perbedaan antara sejarah kuno orang-orang Yahudi dan kehidupan orang-orang yang tinggal di sini saat ini. Israel bukanlah negara yang dibangun oleh orang lain, melainkan “bersama-sama kita semua membangun negara.”

Yang meresmikan upacara tersebut adalah Wakil Ketua Nefesh B’Nefesh, Danny Oberman. Dia menyambut kedatangan 351 warga Israel baru dan mencatat bahwa kelompok tersebut mencakup 93 anak-anak dan 154 lajang, 127 di antaranya sekarang akan bergabung dengan IDF.

Direktur eksekutif dan salah satu pendiri Nefesh B’Nefesh, Rabbi Yehoshua Fass, yang bergabung dengan para imigran dalam penerbangan mereka, mengatakan bahwa jika menyangkut inspirasi tentang Israel, “sangat sulit mengalahkan penerbangan Jumbo aliya.” Fass menyebut para imigran baru sebagai pahlawan sejati, “yang berdedikasi untuk membangun Israel.”

Salah satu pendiri Nefesh B’Nefesh lainnya, Tony Gelbart, mengatakan bahwa ketika para imigran baru melihat semua poster yang tergantung di ruang kedatangan, mereka akan melihat semua mitra yang berperan dalam penerbangan hari Selasa tersebut. “Ucapan terima kasih terbesar yang bisa Anda berikan (mitra kami) adalah membuat aliya,” kata Gelbart.

Menteri Penyerapan Imigran MK Sofa Landver (Yisrael Beytenu) mengatakan fakta bahwa 350 orang baru saja datang ke Israel berarti “Apakah Yisrael Chai!” (“manusia Israel hidup!”). Landver mengakui bahwa para imigran baru meninggalkan rumah mereka dan kehidupan yang lebih nyaman di Amerika, “dan saya menyambut Anda dengan berkah. Saya menyambut Anda dengan pelukan,” kata Landver. “Semoga Anda melanjutkan kehidupan baru Anda di Tanah Israel. Lanjutkan bersama kami.”

Pembicara lain yang menyambut kelompok tersebut antara lain Pinchas Zoaretz, wakil direktur Friends of the IDF; Eliezer Shkedi, CEO El Al Airlines, yang menyediakan penerbangan tersebut; dan Eli Ben Yosef, ketua Pramuka Israel, yang Garin Tzabarnya adalah salah satu penyelenggara penerbangan tersebut.

Dana Nasional Yahudi (JNF) juga merupakan penyelenggara penerbangan hari Selasa tersebut. Ketua JNF, Effie Stenzler, mengatakan kepada para imigran bahwa “ada tempat-tempat di dunia yang lebih mudah untuk ditinggali dibandingkan di Israel, namun tidak ada tempat lain yang membuat Anda merasa senyaman ini. Karena di sini kamu berada di rumah.”

Netanyahu menjadi pembicara terakhir pada upacara tersebut. Ketika dia tiba, pembawa acara Oberman bercanda bahwa perdana menteri enggan untuk ikut serta dalam perayaan tersebut karena dia sudah memiliki 7 juta orang yang memberitahunya bagaimana menjalankan negara.

Berbicara pertama kali dalam bahasa Ibrani, Netanyahu menyambut para pendatang baru, terutama mereka yang kini akan bergabung dengan IDF. Dia berbicara tentang komitmen pemerintahannya terhadap keamanan Israel, dan membahas penunjukan mantan kepala Shin Bet Avi Dichter pada Selasa pagi untuk posisi menteri pertahanan dalam negeri. Netanyahu memuji Dichter sebagai seseorang yang selalu bekerja demi keamanan Israel, dan sekarang akan melakukannya lagi.

Perdana menteri beralih ke bahasa Inggris dan bergabung dalam paduan suara untuk menyambut hangat para imigran. Ia menyebutkan dua lusin kota di Amerika Serikat dan Kanada yang menjadi asal para imigran, dan berkata, “Ini adalah negara tempat kita semua berasal. Di sinilah identitas kita ditempa.”

Seperti yang dia lakukan dalam bahasa Ibrani, Netanyahu memilih 127 imigran baru yang sekarang akan bergabung dengan IDF. Setiap pendatang baru melakukan sesuatu yang istimewa di sini, katanya, “tetapi Anda memutuskan untuk melakukan sesuatu yang berbeda. Anda memutuskan untuk membela negara Yahudi.” Pada generasi sebelumnya, orang-orang Yahudi tidak mampu membela diri, namun hal tersebut tidak lagi terjadi, dan dia memuji para prajurit masa depan karena memutuskan untuk “melatih secara pribadi” kemampuan tersebut.

Menyusul pernyataan perdana menteri tersebut, si kembar berusia 19 tahun Barak dan Ro’i Gaibel diundang untuk bergabung dengan Netanyahu dan Landver di atas panggung untuk menerima secara pribadi kartu identitas Israel baru mereka. Pasangan Gaibel adalah satu dari lima pasang anak kembar dan dua pasang kembar tiga yang merupakan bagian dari kedatangan hari Selasa itu.

Perdana Menteri Netanyahu dan Menteri Penyerapan Imigran Landver menyanyikan “Hatikvah” oleh 127 imigran baru yang akan bergabung dengan IDF pada akhir upacara Selasa pagi. (kredit foto: Tangkapan layar, siaran langsung Nefesh B’Nefesh)

Setelah itu, 127 calon tentara IDF diundang untuk menyanyikan lagu kebangsaan Israel “Hatikvah” (Harapan) bersama perdana menteri di atas panggung.

Lebih dari 4.800 warga Yahudi Amerika, Kanada, dan Inggris telah atau akan melakukan aliya tahun ini, yang menandai ulang tahun ke 10 Nefesh B’Nefesh.

JTA berkontribusi pada laporan ini.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet

By gacor88