Paus mendesak perdamaian Suriah selama Misa Paskah

VATICAN CITY (AP) – Paus Benediktus XVI pada Minggu memohon kepada rezim Suriah agar memperhatikan tuntutan internasional untuk mengakhiri pertumpahan darah, dengan mengatakan ia berharap kegembiraan Paskah akan menghibur umat Kristiani yang menderita karena iman mereka.

Benediktus, yang berjuang melawan suara serak dan tampak lelah, merayakan Misa pada hari suci Kekristenan yang paling menggembirakan di tangga St. Petersburg yang dipenuhi bunga. Basilika Santo Petrus, di hadapan kerumunan jamaah yang pada akhir durasi 2 jam telah meningkat menjadi lebih dari 100.000 orang. upacara.

Hanya beberapa jam sebelumnya, Paus, yang berulang tahun ke-85 pada 16 April, memimpin kebaktian panjang di gereja tersebut.

Pada akhir Misa hari Minggu, Benediktus pindah ke balkon tengah basilika untuk membacakan pesan Paskahnya “kepada seluruh dunia,” termasuk seruan tegas untuk perdamaian di Irak, Suriah dan tempat lain. , dan khususnya di Afrika, sehubungan dengan Mali dan Nigeria yang dilanda kudeta, di mana umat Kristen dan Muslim menjadi sasaran serangan teroris.

“Semoga kebangkitan Kristus memberikan harapan bagi Timur Tengah dan memungkinkan semua kelompok etnis, budaya dan agama di wilayah tersebut untuk bekerja sama memajukan kebaikan bersama dan menghormati hak asasi manusia,” kata Paus.

“Khususnya di Suriah, semoga pertumpahan darah segera diakhiri dan komitmen segera terhadap jalur penghormatan, dialog dan rekonsiliasi, sebagaimana diserukan oleh komunitas internasional,” kata Benedict, menjadikan Suriah sebagai negara pertama dari beberapa negara yang dilanda perang. tersebut. dalam pidato Paskah tradisionalnya “Urbi et Orbi” (bahasa Latin untuk “ke kota dan dunia”).

Pemerintah Suriah pada hari Minggu tampaknya menarik diri dari perjanjian gencatan senjata yang bertujuan untuk mengakhiri krisis di negaranya, dengan mengatakan bahwa mereka tidak akan menarik pasukannya dari kota-kota tanpa jaminan tertulis dari kelompok bersenjata bahwa mereka juga akan meletakkan senjata. Perkiraan PBB menyebutkan jumlah korban tewas dalam konflik tersebut sekitar 9.000 orang sejak konflik tersebut dimulai pada Maret 2011.

Benediktus juga menyesalkan bahwa banyak warga Suriah yang melarikan diri dari konflik tersebut mengalami “penderitaan yang mengerikan” dan mendesak adanya bantuan dan penerimaan kemanusiaan.

Pada hari Paskah, umat Kristiani di seluruh dunia merayakan keyakinan mereka bahwa Yesus Kristus bangkit dari kematian setelah penyalibannya, dan hari itu melambangkan harapan. Benediktus mengatakan bahwa Kristus adalah “pengharapan dan penghiburan khusus bagi komunitas Kristen yang paling menderita karena iman mereka karena diskriminasi dan penganiayaan.”

Kekerasan sektarian di Irak, yang sering kali ditujukan pada umat Kristen, telah menyebabkan eksodus banyak orang dari komunitas Kristen dalam jumlah besar di sana dalam beberapa tahun terakhir.

Benediktus juga berdoa agar Tuhan menopang komunitas Kristen di Afrika, tempat Gereja Katolik menikmati pertumbuhan pesat dalam beberapa tahun terakhir. “Bagi Nigeria, yang mengalami serangan teroris brutal dalam beberapa waktu terakhir, semoga kegembiraan Paskah memberikan kekuatan yang diperlukan untuk mulai membangun kembali masyarakat yang damai dan menghormati kebebasan beragama warganya,” ujarnya. Terorisme telah melanda umat Islam dan Kristen di Nigeria.

Dia berdoa agar Mali, yang dilanda kudeta baru-baru ini, akan melihat “perdamaian dan stabilitas”.

Di Yerusalem, ribuan umat Kristiani berkumpul untuk perayaan Paskah, berkumpul di salah satu gereja paling suci umat Kristen, Makam Suci, tempat mereka beribadah, bernyanyi dan berdoa. Gereja ini dibangun di lokasi di mana banyak orang Kristen percaya bahwa Yesus disalib dan dikuburkan.

Perdana Menteri Italia Mario Monti, yang berada di gereja dalam kunjungan pribadi, bergabung dengan massa umat Kristen. Ia berjabat tangan dengan para peziarah dan berbicara dengan para biksu di Kota Tua.

Ribuan umat Katolik Palestina saling memukul kulit telur rebus, melambangkan kebangkitan Yesus dari kuburnya. Mereka makan roti bundar yang melambangkan mahkota duri-Nya. Mereka saling menyapa dengan sapaan Arab, “Kristus telah bangkit,” yang kemudian menimbulkan jawaban, “Sesungguhnya Dia telah bangkit.”

Di Vatikan, Benediktus mendesak Israel dan Palestina untuk “memasuki kembali proses perdamaian.”

Sementara itu, ribuan umat Kristiani lainnya yang tergabung dalam gereja Ortodoks Timur, yang merayakan Paskah dengan kalender yang berbeda dari saudara mereka yang Katolik dan Protestan, memperingati Minggu Palma.

Beberapa lusin umat Kristen Etiopia yang juga menggunakan kalender lama berkumpul di ceruk Gereja Makam, mengenakan jubah putih panjang, dihiasi topi tanpa pinggiran berwarna putih, biru, dan hitam. Mereka bernyanyi dalam bahasa kuno dan menandai ketukan dengan instrumen perak yang mengeluarkan suara berderak.

Di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas, puluhan umat Kristen Ortodoks Yunani Palestina merayakan Minggu Palma. Mereka berkumpul di gereja kecil yang dibangun dari batu, dicat biru langit dan dihiasi dengan ikon Yesus, ibu-Nya, Maria, dan orang-orang kudus lainnya. Empat pemuda berjubah putih dan emas melantunkan doa dari buku doa, jamaah menyalakan lilin dan melantunkan mantra dalam bahasa Arab, menandai perjalanan ke Yerusalem, di mana para pengikutnya menghiasi jalannya dengan pohon palem dan ranting zaitun.

“Yesus pergi ke Yerusalem untuk menyerukan perdamaian,” kata Jaber Abdullah Jindi, seorang Kristen Gaza. “Dan seperti yang dia lakukan, kami berharap akan ada perdamaian di seluruh kawasan, khususnya di Palestina.”

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot gacor hari ini

By gacor88