Pilot Iran meluncurkan kampanye untuk mencabut sanksi pesawat

TEHRAN, Iran (AP) — Seorang pilot Iran yang memandu pesawat penumpang Iran Air Boeing ke pendaratan darurat yang aman tahun lalu meskipun roda pendaratan depannya rusak, telah meluncurkan kampanye untuk mencabut sanksi Barat yang membatasi impor suku cadang pesawat sipil secara terbatas.

Kapten Hooshang Shahbazi, yang dipuji sebagai pahlawan oleh media Iran, mengatakan kepada Associated Press dalam sebuah wawancara bahwa sanksi tersebut “tidak manusiawi” dan mengklaim bahwa sanksi tersebut melanggar konvensi internasional yang ditandatangani oleh Amerika Serikat.

Sanksi AS mencegah Teheran memperbarui pesawat AS yang berusia 35 tahun, dan suku cadang atau pesawat Eropa sangat sulit diperoleh. Iran sekarang bergantung pada pesawat-pesawat Rusia, sebagian besar adalah pesawat-pesawat tua yang dibuat sebelum jatuhnya Uni Soviet, yang suku cadangnya lebih sulit untuk diganti.

Meskipun ada beberapa peluang teknis bagi operator Iran untuk mendapatkan suku cadang AS, seperti melakukan perbaikan di luar Iran, prosedur perizinan dan pengawasan yang sulit membuat hal ini menjadi sangat sulit untuk dilakukan. Sementara itu, perusahaan milik negara Iran, Iran Air, dikenakan sanksi khusus AS tahun lalu karena dugaan hubungannya dengan militer.

Iran mempunyai sejarah sering terjadinya kecelakaan udara yang disebabkan oleh penuaan pesawat dan buruknya perawatan. Armada Iran Air sebagian besar terdiri dari pesawat Boeing dan Airbus, banyak di antaranya dibeli sebelum Revolusi Islam tahun 1979 di negara itu yang menyebabkan putusnya hubungan antara Teheran dan Washington.

“Untuk mencapai tujuan kemanusiaan, seseorang tidak boleh mengancam kehidupan manusia,” kata Shahbazi. “Ada hal-hal yang tidak boleh terancam seperti nyawa manusia, akses terhadap obat-obatan dan akses terhadap makanan. Bahkan selama Perang Dunia Pertama dan Kedua tidak ada sanksi terhadap hal ini,” tambahnya.

Ketenaran sang pilot berasal dari manuver berani yang dilakukannya di Teheran Oktober lalu, mendarat dengan selamat hanya dengan menggunakan roda belakang Boeing 727 yang terbang dari Moskow. Dengan menurunkan hidung pesawat secara perlahan ke landasan pada detik terakhir, manuver darurat tersebut memungkinkan 94 penumpang dan 19 awak pesawat selamat tanpa cedera.

“Cabut sanksi penerbangan. Menyelamatkan nyawa penumpang. Rakyat Iran tidak bersalah” demikian bunyi slogan di situsnya (capt-shahbazi.com). Sejauh ini, 123.970 orang telah bergabung dalam petisi yang diluncurkannya.

“Presiden (AS) (Barack) Obama muncul di TV selama liburan Tahun Baru Iran dengan pesan kesetaraan, persaudaraan dan persahabatan dengan bangsa saya,” kata Shahbazi. “Kemudian, keesokan harinya, dia duduk di mejanya dan menandatangani dekrit untuk memperpanjang sanksi terhadap industri penerbangan sipil Iran, yang membahayakan nyawa warga Iran. Pertanyaan saya adalah: Bukankah ini paradoks?”

Iran telah mengakui di masa lalu bahwa industri penerbangannya menderita akibat sanksi AS, dan bahwa Iran berupaya membeli pesawat bekas yang lebih baru seperti model Airbus dari negara ketiga untuk mengkompensasi kekurangan pesawat penumpang.

Dalam beberapa tahun terakhir, Iran mulai memproduksi pesawat penumpang kecil dengan bantuan dari Ukraina, dan pesawat penumpang pertama rakitan Iran berkapasitas 52 kursi mulai beroperasi pada tahun 2002. namun masih belum banyak digunakan karena hanya sedikit yang diproduksi.

Meskipun sanksi terhadap pesawat sipil telah diberlakukan selama lebih dari tiga dekade, negara-negara Barat telah menawarkan untuk meringankan sanksi terhadap pesawat sipil sebagai imbalan atas penghentian kegiatan pengayaan uranium Iran. Iran menolak tawaran tersebut dan membandingkannya dengan menukar berlian dengan kacang.

Barat menuduh Iran menggunakan program nuklir sipilnya sebagai kedok untuk mengembangkan senjata nuklir. Iran membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan programnya bertujuan damai dan bertujuan untuk memproduksi listrik dan radioisotop yang digunakan untuk merawat pasien kanker.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result SGP

By gacor88