Pria yang menyelamatkan 900 anak laki-laki Yahudi DI DALAM kamp kematian

Selama beberapa dekade, orang Yahudi di seluruh dunia mencari contoh dari orang non-Yahudi seperti Raoul Wallenberg, yang ulang tahun keseratusnya dirayakan minggu lalu, dan Oskar Schindler, yang menentang Nazi untuk mencegah pembunuhan terhadap orang Yahudi. Di Israel, Orang Benar di Antara Bangsa adalah penghargaan tertinggi bagi Yad Vashem, dan lebih dari 23.000 orang telah dianugerahi status ini sejak program ini dimulai pada tahun 1953.

Kriteria yang ditetapkan oleh Yad Vashem sederhana saja: Yahudi dapat mencalonkan individu yang telah memberikan bantuan signifikan dalam menyelamatkan orang Yahudi, asalkan bantuan tersebut tidak diberikan dengan harapan mendapatkan keuntungan finansial. Penerima penghargaan menerima medali, sertifikat kehormatan dan nama mereka terukir di Dinding Kehormatan di Taman Orang Benar Yad Vashem. Jika penerimanya sudah tidak hidup lagi, penghargaan diberikan kepada keluarga terdekat.

Potret Antonin Kalina (kredit foto: © Gay Block)

Bulan lalu, 67 tahun setelah berakhirnya Holocaust dan lebih dari 20 tahun sejak kematiannya, Yad Vashem memberikan penghargaan ini kepada Antonin Kalina, seorang komunis Ceko yang menyelamatkan lebih dari 900 anak laki-laki di Buchenwald.

Sedikit yang diketahui tentang Kalina. Ia lahir di kota Trebic, Ceko pada tahun 1902 dan menjadi pejabat komunis saat dewasa. Setelah Nazi mengambil alih Cekoslowakia, ia dipenjarakan di kamp konsentrasi Buchenwald pada tahun 1939 hingga 1945. Setelah perang, ia tampaknya menjalani kehidupan yang tidak luar biasa; dia meninggal pada tahun 1990. Namun, selama berada di Buchenwald, Kalina membedakan dirinya sebagai pahlawan sejati dan penyelamat anak-anak.

Pada akhir tahun 1944 hingga awal tahun 1945, ketika Tentara Merah mengusir Jerman dari Eropa Timur, Nazi mulai melikuidasi kamp kematian mereka dan menempatkan tahanan Yahudi dalam “pawai kematian” yang brutal ke pedalaman Jerman. Ribuan orang Yahudi tewas dalam perjalanan brutal ke arah barat – beberapa karena kedinginan, yang lain mati kelaparan di sepanjang perjalanan, yang lain ditembak ketika mereka gagal mengikuti. Mereka yang selamat ditempatkan di kamp konsentrasi yang tersebar di seluruh Jerman, termasuk Buchenwald.

Buchenwald, sebuah kamp yang didirikan pada tahun 1937 untuk memenjarakan penjahat dan lawan politik rezim Nazi, membengkak menjadi lebih dari 100.000 tahanan pada bulan-bulan terakhir perang.

Dari film ‘Kinderblock 66: Kembali ke Buchenwald.’ (kanan ke kiri) Alex Moskovic, Israel Laszlo Lazar, Pavel Cohen dan Naftali Furst. (Kredit foto: milik Paul Pugliese)

Termasuk dalam gelombang tahanan Yahudi ini adalah sejumlah besar anak laki-laki, sebagian besar berusia antara 12 dan 16 tahun. Anak-anak ini datang dari seluruh Eropa dan telah mengalami kengerian yang tak terbayangkan: ghettoisasi, transportasi, kebrutalan, kesulitan, kelaparan dan sering kali kekerasan. kehilangan keluarga mereka. Saat mereka tiba di Buchenwald, mereka sudah menjadi veteran kamp yang tangguh, karena telah belajar bagaimana bertahan hidup di bawah kondisi yang paling tidak manusiawi. Setibanya mereka di Buchenwald, berkat Kalina dan para deputinya, situasi mereka membaik secara dramatis.

Kalina naik ke posisi berpengaruh di bawah tanah, mengelola operasi kamp sehari-hari atas nama SS Nazi. Kalina dan rekan-rekan tahanannya memutuskan untuk menempatkan para pemuda di barak khusus, jauh dari bagian utama Buchenwald, jauh di dalam area karantina kotor yang tidak disukai SS. Barak ini, nomor 66 di “kamp kecil”, dikenal sebagai “kinderblock”, atau blok anak-anak. Antonin Kalina adalah ketua blok. Dalam kapasitas ini dia melakukan upaya luar biasa untuk menjamin kelangsungan hidup anak-anak yang dia tempatkan di sana.

Berbeda dengan tahanan lain di Buchenwald, anak-anak lelaki di blok 66 tidak harus meninggalkan barak mereka untuk absen – alih-alih bertemu dua kali sehari dengan anggota kamp lainnya, apa pun kondisi di luar, anak-anak tersebut dihitung di dalam. Selain itu, tidak seperti tahanan lainnya, anak-anak dari 66 orang tersebut tidak pergi bekerja. Tetap berada di dalam ranjang merupakan keuntungan luar biasa bagi anak-anak tersebut dan merupakan faktor yang tentunya membantu banyak dari mereka tetap hidup. Kondisi di dalam blok juga lebih baik dibandingkan di bagian lain kamp – anak-anak lelaki mempunyai akses terhadap selimut, dan terkadang jatah makanan tambahan.

Kalina melakukan apa yang dia bisa untuk meringankan kenyataan ini bagi anak-anak Kinderblok 66, seringkali dengan risiko pribadi yang besar

Patut dicatat bahwa para tetua blok tidak memukuli anak-anak tersebut, sesuatu yang hampir tidak pernah terjadi dalam sistem kamp Nazi. Jangan salah: meskipun mempunyai keuntungan relatif, kamp ini masih merupakan kamp konsentrasi yang penuh dengan ketakutan, penyakit, kelaparan dan kematian. Namun Kalina melakukan apa yang dia bisa untuk meringankan kenyataan ini bagi anak-anak Kinderblok 66, yang sering kali menghadapi risiko pribadi yang besar.

Ketika pasukan Sekutu mendekati hari-hari terakhir perang yang ganas pada awal April 1945, Nazi memutuskan untuk memusnahkan orang-orang Yahudi di Buchenwald. Komandan kamp memerintahkan semua orang Yahudi untuk melapor untuk berkumpul; mereka akan dipaksa melakukan lebih banyak gerakan kematian.

Kalina menolak mematuhi perintah tersebut. Ia memerintahkan anak-anak tersebut untuk tidak melapor ke jamaah dan mengganti agama di lencana mereka – anak-anak Yahudi tersebut kini terdaftar sebagai Kristen – sehingga ketika SS datang mencari orang Yahudi, Kalina memberi tahu mereka bahwa blok 66 sudah tidak ada lagi.

Berkat usaha Kalina, saat Sekutu membebaskan Buchenwald pada 11 April 1945, lebih dari 900 anak laki-laki Yahudi selamat. Ketika mereka dibebaskan, anak-anak itu mengangkat Antonin Kalina dan menggendongnya di bahu mereka.

Setelah perang, Kalina kembali ke rumahnya di Cekoslowakia dan menjalani sisa hidupnya dalam ketidakjelasan

Setelah perang, Kalina kembali ke rumahnya di Cekoslowakia dan menjalani sisa hidupnya dalam ketidakjelasan. Putra-putranya memulai hidup baru di Israel, Amerika Serikat, Australia dan Eropa; tapi mereka selalu ingat komunis Ceko yang mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan nyawa mereka. Namun, selama bertahun-tahun, kepahlawanan Kalina tidak diakui, sebagian karena Kalina, seorang pria yang rendah hati, tidak pernah mencari publisitas atas perbuatannya. Demikian pula, banyak anak laki-laki yang dia selamatkan tidak menceritakan pengalaman mereka selama Holocaust selama bertahun-tahun.

Beberapa tahun yang lalu, beberapa anak laki-laki yang masih hidup, yang kini berusia sekitar 80 tahun, bersama dengan sejarawan Universitas Negeri Michigan, Kenneth Waltzer, memulai proses untuk mengakui Kalina sebagai Orang yang Benar di Antara Bangsa. Dorongan untuk mencari pengakuan Kalina adalah pembuatan film dokumenter “Kinderblock 66: Return to Buchenwald”, yang menceritakan kisah empat anak laki-laki yang kembali untuk memperingati enam puluh lima tahun pembebasan mereka dari kamp. Film tersebut juga menceritakan kisah Kalina dan menyoroti perannya dalam menyelamatkan anak-anak di kamp. Dua subjek film tersebut, Naftali Furst dari Haifa dan Alex Moskovic dari Florida, memainkan peran utama dalam proses nominasi.

Bulan lalu, Kinderblock 66 diputar secara penuh di Festival Film Yerusalem. Setelah pertunjukan, Irena Steinfeldt, Direktur Departemen Righteous Among the Nations milik Yad Vashem berdiri di depan penonton yang bersemangat dan mengumumkan bahwa Yad Vashem telah memberikan Kalina pengakuan yang sangat pantas diterimanya. Bagi para penyintas dan keturunan mereka, ini adalah momen yang pahit – pengawasan yang sudah lama tertunda telah diperbaiki, namun tidak ada anggota keluarga Kalina yang masih hidup yang menerima kehormatannya.

Saat ini, ketika kita mengingat para pahlawan seperti Raoul Wallenberg dan Antonin Kalina, kita harus memikirkan pahlawan-pahlawan Holocaust tanpa tanda jasa lainnya yang mungkin tidak ada lagi yang bisa menceritakan kisah mereka.

Penulisnya adalah produser film dokumenter ‘Kinderblock 66: Return to Buchenwald.’

Gerbang depan di Buchenwald yang tulisannya berbunyi: ‘Untuk setiap orang, apa yang pantas dia dapatkan.’ (Kredit foto: milik Paul Paul Pugliese)


Pengeluaran Sidney

By gacor88