Suriah meningkatkan serangan menjelang gencatan senjata

BEIRUT (AP) – Pasukan Suriah menggempur daerah-daerah yang bergolak dan mengirim tank serta penembak jitu ke dalam pertempuran melawan pemberontak di pinggiran ibu kota pada Jumat, memperluas serangan pemerintah yang tampaknya bertujuan untuk menghancurkan kelompok oposisi kurang dari seminggu sebelum gencatan senjata yang disponsori internasional. untuk menjabat, kata para aktivis.

Dengan meningkatnya pertempuran, arus pengungsi Suriah yang melarikan diri ke negara tetangga Turki telah meningkat secara signifikan, karena sekitar sepertiga dari total 24.000 pengungsi telah tiba dalam dua minggu terakhir, kata para pejabat Turki. Sekitar 2.500 orang melintasi perbatasan pada hari Kamis saja, kata Ahmet Davutoglu, menteri luar negeri Ankara, seraya menambahkan bahwa arus pengungsi harian meningkat dua kali lipat sejak Suriah berjanji untuk mematuhi gencatan senjata pekan lalu.

Davutoglu mengatakan kepada Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon pada hari Jumat bahwa negaranya akan meminta bantuan PBB jika gelombang pengungsi terus berlanjut. Turki di masa lalu telah melontarkan gagasan untuk menciptakan zona penyangga kecil di Suriah jika arus pengungsi menjadi sangat besar, sehingga membuka jalan bagi kemungkinan peningkatan lebih lanjut. “Perkembangan ini sangat mengkhawatirkan kami,” kata Davutoglu mengenai meningkatnya kekerasan.

Pemicu nyata gelombang pengungsi terbaru ini adalah serangan pasukan Presiden Bashar Assad minggu ini di dekat kota Idlib, dekat Turki. Para aktivis melaporkan sejumlah orang tewas di desa Taftanaz, dan mengatakan desa lain di dekatnya, Killi, ditembaki pada hari Jumat.

“Mereka menghancurkan Taftanaz, semua rumah dihancurkan, semuanya hancur,” Hikmet Saban, seorang pengungsi Suriah yang mencapai Turki, mengatakan kepada Anadolu Agency yang dikelola pemerintah Turki. “Helikopter dan tank terus-menerus melakukan pengeboman. Taftanaz telah terbakar habis selama tiga hari.” Aktivis mengunggah video yang mereka katakan adalah sebuah helikopter tempur yang menembakkan rudal ke Taftanaz dan sebuah masjid setempat yang terkena tembakan.

Puluhan pengungsi, termasuk seorang pemuda yang menggunakan tongkat dan seorang pembelot dari tentara Suriah yang mengenakan kamuflase militer, berkerumun di balik kawat berduri di perbatasan Suriah-Turki pada hari Jumat, menunggu untuk menyeberang ke Turki, menurut rekaman yang dirilis di TV pemerintah Turki. ditunjukkan. Tentara Turki mendaftarkan nama mereka sebelum diterima.

Asap di Hama, penembak jitu di pinggiran kota

Di kota Homs di Suriah tengah, asap hitam tebal mengepul dari kawasan pemukiman seiring dengan suara tembakan keras dan ledakan yang terdengar. “Penembakan hebat yang dilakukan oleh geng-geng Assad,” terdengar seorang pria berkata ketika dia merekam apa yang tampak seperti sebuah rumah yang terbakar. “Semoga Tuhan membantu kita.”

Pasukan rezim juga menggempur kota Rastan, di utara Homs, dengan senapan mesin berat dan mortir, kata Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris. Pasukan darat kemudian mencoba masuk ke kota dan bentrok dengan pejuang oposisi, kata kelompok itu.

Pemerintah telah mengepung Rastan sejak pemberontak menguasainya pada akhir Januari. Pemberontak menguasai kota Rastan – namun tidak menguasai Jembatan Rastan yang strategis, yang merupakan penghubung utama ke utara negara itu. Selama setahun terakhir, pemberontak berulang kali mencoba menyeberangi jembatan dan mematahkan pengepungan.

Pasukan pemerintah juga memperluas serangan di Douma, Saqba, Arbeen dan Dumair di pinggiran Damaskus, saling baku tembak dengan pemberontak, kata para aktivis. Observatorium mengatakan empat anggota tentara tewas.

Tank-tank menembaki gedung-gedung dan penembak jitu menyiapkan posisi di atas gedung medis 12 lantai di distrik Douma yang luas, sekitar 12 kilometer di luar Damaskus, kata aktivis Mohammed Saeed. Dia mengatakan dua orang tewas akibat tembakan tank secara acak.

Pasukan memasuki Douma pada hari Kamis dalam apa yang digambarkan oleh para aktivis sebagai salah satu serangan paling kejam di dekat ibu kota sejak pemberontakan melawan Assad dimulai lebih dari setahun yang lalu.

Gumpalan asap membubung di atas Saqba, dan para aktivis mengatakan pasukan rezim membakar setidaknya satu rumah. Di Dumair, Observatorium melaporkan pertempuran sengit dan mengatakan sebuah kendaraan lapis baja hancur.

Juga pada hari Jumat, puluhan ribu pengunjuk rasa berbaris di kota-kota di seluruh Suriah, menyerukan penggulingan rezim Assad dan mengadili mereka yang terlibat dalam menekan pemberontakan, kata Observatorium. Prosesi seperti ini biasa dilakukan setelah salat Jumat. Di provinsi tengah Hama, tentara melepaskan tembakan ke arah pengunjuk rasa, melukai tiga orang, kata kelompok itu.

Sementara itu, Komite Palang Merah Internasional dapat mengirimkan konvoi berisi pasokan bantuan untuk 2.000 keluarga pengungsi ke Tartous, salah satu daerah pertempuran di Suriah, kata juru bicara Annan, Ahmad Fawzi.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88