Talmud Angkatan Darat AS menghiasi pohon cedar Ohio

COLUMBUS, Ohio (AP) — Ketika para penyintas Holocaust mendekam di kamp-kamp pengungsian di Eropa menjelang akhir Perang Dunia II, militer AS memberi mereka beberapa hubungan nyata pertama dengan keyakinan mereka sejak sebelum perang: ayat-ayat dari Talmud.

Kini dua lembar cetakan terbatas itu telah sampai ke tangan seorang rabi Ohio, yang menggunakan salah satunya pada kebaktian sebelum Paskah pada hari Jumat, bahkan ketika para sejarawan merenungkan kelangkaan dan perdebatan dampaknya terhadap sejarah.

Kedua traktat, atau bagian yang membantu membentuk kumpulan hukum agama dan sipil yang dikenal sebagai Talmud, bertanggal 1946 dan merupakan salah satu dari sejumlah buku yang diizinkan diterbitkan oleh militer AS.

Mereka diciptakan untuk membantu para pengungsi korban Holocaust yang harta bendanya, termasuk bahan-bahan keagamaan, dihancurkan selama Perang Dunia II. Beberapa ahli mengatakan tidak jelas berapa banyak salinan yang dicetak atau berapa banyak yang ada saat ini, namun mereka semua setuju bahwa ini adalah barang koleksi yang memberikan gambaran sekilas tentang pengaturan pencetakan unik yang dimiliki militer AS setelah perang.

Rabbi Areyah Kaltmann, yang mengelola Rumah Schottenstein Chabad di Ohio State University di Columbus, memperoleh dua traktat tersebut di rumah lelang Kota New York pada tanggal 21 Maret seharga $600. Penduduk asli Australia ini mengatakan bahwa dia memiliki beberapa risalah lain yang diterbitkan pada tahun-tahun berikutnya.

“Saya suka mengoleksinya,” kata pria berusia 45 tahun itu. “Saya menyukai hal-hal ini karena bermakna.”

Talmud adalah kompilasi hukum lisan Yahudi dan cerita-cerita berusia sekitar 1.500 tahun. Sejarawan dan arsiparis mengatakan itu juga merupakan salah satu dari sedikit materi keagamaan yang diizinkan oleh militer AS untuk diterbitkan.

Abby Meyer, yang bekerja di Kestenbaum and Company di New York, yang mengkhususkan diri dalam menjual barang-barang Yudaisme dan menjual buku-buku tersebut kepada Kaltmann, mengatakan bahwa rumah lelang tersebut hanya menjual segelintir bidang dalam lebih dari 20 tahun bisnisnya. .

Lenore Bell, direktur perpustakaan di Museum Peringatan Holocaust Amerika Serikat di Washington, DC, mengatakan buku-buku tersebut kemungkinan merupakan dua traktat Talmud pertama yang diproduksi di Jerman setelah perang dengan izin militer AS.

“Yang penting adalah publikasi itu sendiri dan betapa pentingnya menyediakan teks-teks ini untuk membantu membangun kembali kehidupan keagamaan para penyintas,” katanya. “Dan militer AS berkontribusi terhadap proses itu.”

Kedua risalah tersebut memberikan panduan tentang pernikahan dan sumpah, dan merupakan satu-satunya dua risalah yang diterbitkan pada tahun 1946 karena merupakan salinan terlengkap yang tersedia pada saat itu. Dokumen-dokumen tersebut diterbitkan oleh Va’ad Hatzalah – sebuah kelompok penyelamat darurat Ortodoks yang membantu para rabi yang kehilangan tempat tinggal – dan Rabbinical Council, sebuah kelompok yang seluruhnya terdiri dari para pendeta Amerika yang beragama Yahudi. Rabbinical Group diberi wewenang untuk bekerja untuk militer AS di Jerman.

Risalah tahun 1946 tersebut merupakan bagian dari upaya Angkatan Darat AS untuk membantu mendistribusikan materi keagamaan kepada pengungsi korban Holocaust yang harta benda dan bacaan rohaninya telah dihancurkan selama perang. Hanya sedikit salinan Talmud, yang volumenya bervariasi, tersedia segera setelah perang. Namun dua traktat yang disebut Kiddushin dan Nedarim, yang berfokus pada pernikahan dan sumpah, disebarkan karena merupakan bacaan yang paling mudah diakses dan dilestarikan pada saat itu. Namun, distribusinya terbatas karena terbatasnya bahan dan sumber daya untuk mencetak. Namun Bell mengatakan ini adalah cetakan penting karena cetakan tersebut sampai ke tangan para penyintas lebih awal dibandingkan cetakan lainnya.

Bell, dari Museum Holocaust, mengatakan bahwa kedua risalah ini berbeda dengan risalah yang lebih terkenal dan lengkap yang diterbitkan antara tahun 1948 dan 1950 dengan bantuan Komite Distribusi Gabungan Yahudi Amerika, yang menyediakan layanan kesehatan dan bentuk bantuan lainnya. bantuan kepada pengungsi korban Holocaust. JDC, bersama dengan Dewan Kerabian, menerbitkan serangkaian traktat sebanyak 19 jilid untuk membuat Talmud lengkap. Sumber daya yang terbatas mengurangi cakupan proyek, dan hanya beberapa ratus set yang diterbitkan. Satu set lengkap dari periode ini juga dianggap sebagai barang koleksi, meskipun masing-masing saluran dijual dengan harga yang lebih moderat di rumah lelang.

Menachem Rosensaft, yang menjabat sebagai wakil presiden American Gathering of Jewish Holocaust Survivors and Their Descendants, mengatakan bahwa buku-buku lengkap tersebut lebih bersifat simbolis pada saat diterbitkan karena AS telah melonggarkan undang-undang imigrasinya dan menemukan banyak orang Yahudi yang terlantar secara permanen telah melakukan hal yang sama. . rumah di AS dan di tempat lain. Dia menyebut buku-buku tersebut, yang juga dikenal sebagai Talmud Para Korban, merupakan tonggak sejarah psikologis bagi para penyintas.

“Ini benar-benar berarti kelahiran kembali secara spiritual dan religius,” kata Rosensaft, yang lahir di kamp pengungsi Bergen-Belsen, Jerman pada tahun 1948. “Ini berarti bahwa Anda memiliki kelanjutan dari tradisi kuno. Hal ini memberikan perasaan nyata kepada para penyintas bahwa warisan mereka tidak dihancurkan.”

Kembali ke Columbus, Kaltmann membaca akhir salah satu risalahnya dalam upacara tradisional sebelum dimulainya Paskah. Upacara ini biasanya hanya membutuhkan satu orang untuk membacakan akhir dari satu risalah, namun Kaltmann dan ketiga putranya menyelesaikan akhir risalah masing-masing untuk menghormati Rabi Jonathan Sandler, yang baru-baru ini, bersama dengan kedua putranya dan seorang gadis muda lainnya dibunuh oleh seorang pria bersenjata di Toulouse, Prancis.

“Kami berusaha membawa harapan,” katanya. “Kami berusaha membawa kehidupan dan hal positif pada bagian-bagian yang tersisa.”

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


demo slot

By gacor88