Peraih medali Olimpiade 10 dengan tenang menjalani tahun-tahun emasnya di Israel

HERZLIYA, Israel (AP) – Salah satu atlet Olimpiade paling berprestasi di dunia tinggal dengan tenang di Israel, negara yang baru saja menyelesaikan keikutsertaannya di kompetisi dunia tanpa satu medali pun.

Agnes Keleti, kini berusia 91 tahun, memenangkan 10 medali Olimpiade di bidang senam, termasuk lima medali emas, untuk Hongaria pada tahun 1950an sebelum membelot dan berimigrasi ke Israel.

Ini hanyalah satu bab dari kehidupannya yang tidak biasa. Eksploitasi Olimpiadenya dimulai ketika dia sudah berada pada usia di mana sebagian besar atlet gantung sepatu – karena dia menghabiskan tahun-tahun olahraganya yang terbaik untuk melarikan diri dari Nazi selama Perang Dunia II.

Pensiunan pelatih senam, yang sekarang tinggal di sebuah apartemen dekat pantai di kota pesisir Herzliya, utara Tel Aviv, dalam kondisi sehat secara fisik tetapi kesulitan mengingat detail masa kejayaannya di Olimpiade.

Dia tidak dapat menemukan perangkat kerasnya yang berharga.

“Tetap hidup lebih penting daripada medali,” katanya setelah sia-sia mengobrak-abrik laci apartemennya. “Medali itu tidak ada artinya.”

Setelah Olimpiade 1956 di Melbourne, Australia, ia memiliki lebih banyak pertandingan dibandingkan wanita mana pun di dunia.

Pada usia 35, usia di mana sebagian besar pesenam sudah lama pensiun, Keleti memenangkan empat medali emas dan dua perak, memenangkan tiga dari empat nomor individu – lantai, balok dan balok keseimbangan – dan menempati posisi kedua secara all-around. Penampilan tersebut menjadikannya peraih medali tertinggi dalam pertandingan tersebut dan pesenam wanita tertua yang pernah memenangkan emas.

Bersama dengan empat medali yang diraihnya dari Olimpiade 1952 di Helsinki, Finlandia, ia menjadi peraih medali wanita terkemuka sepanjang masa, dan saat itu hanya berada di belakang pelari Finlandia Paavo Nurmi dan penembak Amerika Carl Osburn dalam daftar sepanjang masa.

Keleti mengatakan dia bahkan tidak pernah ingin menjadi pesenam. Impian masa kecilnya adalah menjadi pemain cello. Rencana tersebut dan rencana lainnya berubah seiring terjadinya Holocaust, ketika keluarganya diusir dari rumah dan tersebar di seluruh Eropa.

Dia bertahan hidup dengan mengadopsi identitas Kristen. Ibu dan saudara perempuannya diselamatkan oleh surat-surat yang dikeluarkan oleh Raoul Wallenberg, diplomat Swedia di Budapest yang menyelamatkan ribuan orang Yahudi.

Ayahnya dan anggota keluarga lainnya tewas di kamp konsentrasi Auschwitz.

“Dia adalah atlet yang luar biasa,” katanya tentang ayahnya. “Dialah yang mengenalkanku pada olahraga.”

Setelah perang dia melanjutkan pendidikannya.

“Bagi saya, olahraga hanyalah cara melihat dunia,” katanya. “Mungkin itu sebabnya saya tidak pernah gugup. Orang-orang bilang mereka takut sebelum kompetisi. Itu tidak pernah terjadi pada saya. Senam hanyalah bagian dari hidup saya.”

Pada Olimpiade 1956 di Australia, Uni Soviet menginvasi Hongaria, di belahan dunia lain. Keleti, bersama sekitar separuh delegasi Hongaria, mencari dan menerima suaka politik.

Dia berimigrasi ke Israel pada tahun berikutnya untuk berkompetisi di Pertandingan Maccabiah Yahudi. Dia menikah, memiliki dua putra, dan melatih tim senam nasional Israel selama beberapa dekade.

Pada tahun 2002 ia dilantik ke dalam Hall of Fame Senam Internasional.

Kini sebagai seorang janda, ia menjalani gaya hidup aktif, berenang dan berjalan kaki selama lebih dari satu jam sehari. Dia memiliki jabat tangan yang kuat dan cukup fleksibel untuk menyentuh lantai dari posisi berdiri, mengangkat kakinya tinggi-tinggi di atas kepala, dan bahkan melakukan split.

Dia mengikuti Olimpiade yang baru saja selesai di TV.

Menyaksikan para atlet berkompetisi, dia berkata bahwa dia terkejut melihat betapa banyak perubahan dan kemajuan dalam olahraga ini sejak dia masih hidup.

“Itu terlalu berkembang. Sungguh menakjubkan hal-hal yang dapat mereka lakukan. Ini bukan lagi sekedar olah raga, tapi sebuah profesi,” katanya. “Hari ini saya tidak akan pernah berhasil. Pesenam saat ini lebih baik dalam akrobatik dibandingkan dengan sirkus. Hal-hal yang saya lihat sepertinya mustahil.”

Kesepuluh medalinya melampaui tujuh medali yang diperoleh seluruh atlet Israel jika digabungkan selama 60 tahun kompetisi, dan dia kecewa dengan kinerja penutupan Israel tahun ini.

“Sayang sekali Israel tidak mendapatkan medali,” katanya, sebelum menambahkan sambil tersenyum, “tetapi saya juga orang Israel.”

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola

By gacor88